Diet Sehat Ala Lia Puji Lestari (Mentor FB Ads)

Lia Puji Lestari akrab disapa dengan nama Lia ini adalah salah satu wanita yang berhasil melakukan diet sehat. Ia membagikan cerita kesusksesan dietnya di akun FB miliknya.

Cerita diet 5 kg dalam waktu 2 minggu. Tulisnya dalam sebuah post di akun personalnya.

Jadi paham kenapa perempuan itu kalau sudah gemuk cenderung makin gemuk. Tapi kalau kurusan cenderung ga doyan makan.

Pas SMA bobot aku mentok 45 kg paling gemuk. Kuliah juga. Setelah lulus – 2015 naik jadi 48 kg paling gemuk.

2016 naik jadi 52 kg. Puncaknya 2017 bulan lalu. Nimbang di apotek udah 58 kg aja. Dan rasanya nih badan tambah lama tambah berat dan dikit2 lapar.

Kata artikel di web sih kalau orang sudah pernah gemuk, semakin lama akan semakin doyan makan. Karena yang menyebabkan kegemukan itu lemak+gula. Jika sudah pernah makan dua itu dalam jumlah banyak sampai berat naik, maka nafsu makan akan meningkat.

Jadilah dikit2 lapar. Nyium bau masakan enak dikit udah kalap. Kebalikan sama cewek kurus. Cewek kurus cenderung ga doyan makan, karena gula dan lemak yang dikonsumsi sedikit. Jadi nafsu makannya ga terpancing.

Kerasa banget waktu berat badan naik. Di rumah mbak suka masak enak2. Serba gorengan, santan, sambal gurih. Dan sering ada kue entah dari manaaaaa asalnya.

Dan seringnya di rumah aku yg diminta habiskan makanan malam2 kalau ada sisa. Mulai dari nasi lauk sayur sisa tadi pagi, sampai kalau mbak beli penyetan / nasi goreng / mie ayam malam2 di atas jam 9 malam.

Jadi deh bobot tetiba udah 58 kg 😂

Panik dan mulai insecure. Mikirnya sih simpel “Aduh gawat. Kalau ga dibiasakan menjaga tubuh, bisa2 bablas sampai 60 kg, lalu bablas lagi sampe 70 kg dst. Bahaya nih buat masa depan.”

Akhirnya memutuskan buat diet. Seminggu pertama niat ingsun ga makan nasi. Gagal… Nafsu makannya tinggi banget. (Efek biasa makan enak, lemak+gulanya banyak).

Seminggu kedua ga diet. Karena terasa menyiksa. Akhirnya lari2 seminggu 2-3x selama 1 jam, 1 jamnya jalan2. Ga turun2 juga 😭 Bobot tetap 57-58 kg.

Frustasi. Akhirnya memilih untuk diet. Mulanya mengganti nasi dengan roti + susu, buah, dan sayuran bening.

Jadilah selama 2 minggu beli roti terus buat makan pagi dan malam. Siang kadang masih makan berat.

Kadang kalau ekstrim ya cuma roti + buah 2 biji. Di awal terasa menyiksa. Godaan buat dikit2 lapar adaaaa aja.

Baru sadar itu 2 hari ini. Iseng nimbang. Minggu lalu hari jumat masih 56. Tadi pagi 53 kg.

Frustasi. Akhirnya memilih untuk diet. Mulanya mengganti nasi dengan roti + susu, buah, dan sayuran bening.

Jadilah selama 2 minggu beli roti terus buat makan pagi dan malam. Siang kadang masih makan berat.

Kadang kalau ekstrim ya cuma roti + buah 2 biji. Di awal terasa menyiksa. Godaan buat dikit2 lapar adaaaa aja.

Baru sadar itu 2 hari ini. Iseng nimbang. Minggu lalu hari jumat masih 56. Tadi pagi 53 kg.

Dan anehnya aku ga merasa lapar. Bahkan lupa kalau waktunya makan 😂

Dulu liat makanan bagus, nyium bau sedap aja udah pengen makan aja bawaannya.

Sekarang enggak. Bener kata dokter di artikel. Jika makan gula + lemak secara bersamaan dan sering, maka nafsu makan bertambah. Dan orang akan secara impulsif mencari makanan enak. Ga peduli kalorinya tinggi. Akhirnya kegemukan deh.

Sedangkan saat orang diet, orang cenderung mengurangi salah satu. Entah lemak, entah gula.

Kalau makan makanan manis terus, lama2 enek dan nafsu makan berkurang drastis. Akhirnya makan ga makan, laper ga laper, bawaannya ogah makan.

Begitu juga kalau cuma menkonsumsi lemak.

Jadinya sekarang mbak Lia kalau makan cukup makan roti kupas 2 helai + susu itu udah ga mau makan lagi.

Ntar 3 jam laper, makan buah ga sampe habis sepotong (seukuran nanas sih ya) udah ga mau makan lagi. Enek 😂

Makan sayur kuah bening juga begitu. Enek 😂

Makan siang kalau lengkap (nasi, lauk, sayur) diakalin. Sebelum makan minumnya buanyaaaakkk. Jadi makan 2-5 sendok udah kenyang.

Sisanya enek 😂
Trust me. It works

Itu cerita wanita cantik yang mengaku sudah berusia 27 tahun. Meski kelihatan masih 20 tahunan.

Mau coba diet ala Lia?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *